warna dan angka ..

Yup, ini dah masuk bulan ke-3 (tiga) di kota bertuah ini. Dan yup nomer saya masih nomer yang kentara dengan warna ” ungu ” itu koq. Seorang teman berkata ” .. betah ya lo, Trix .. pake nomer itu ?! ” Iya sih toh secara numeral kalo di keypad hape biasa nomer saya itu masih bisa dihapal koq dan cuma 11 digit (bandingin dengan nomer pre-paid lain yang bisa 12 sampe 13 digit). Dijamin susah menghafal nya, Hehe.

Waktu di Jakarta kerasa nikmatnya pakai paket internet mingguan sekitar Rp. 6,500 (dapet kuota sekitar 100 MB) dan itu masih bisa dinikmati waktu melakukan perjalanan darat dari Jawa – Sumatra. Begitu masuk bulan baru mulailah berlaku tarif regional untuk wilayah Sumatera (termasuk regional Kalimantan dan Sulawesi) eh malah jadi cekak dengan Rp. 6500 /minggu saya cuma dapet kuota 25 MB, untung nya ketentuan kelebihan penggunaan masih tetap sama di regional manapun dihitung Rp. 1 /kb.

Hitung2 lumayan mahal juga, apalagi buat masyarakat menengah kebawah yang masih coba2 browsing YouTube dari hape nya, pulsa bisa mendadak S.O.S. Menggelikan juga saat sayabertanya via email ke CS dan reply resmi si bule nya (mungkin CS lokal pada masih mudik kali ya) .. ” kami selalu berkomitmen menawarkan tarif yang murah dan bla bla bla“. Untung handset #Android satu lagi pake operator “ angka ” dengan Rp. 25 ribu /bulan masih bisa dapet kuota 500 MB unlimited (lewat kuota speed turun, speed reset di bulan berikutnya).

Bagaimana pengalaman kamu hadapi tarif provider yang beragam? Mana yang penting reliabilitas koneksi (stabil) atau harga yang yang terjangkau?